Contoh Karangan Tentang Cita Cita


MERAIH CITA-CITA

Maka dari itu Aditya Barus XI MIA1

M
emiliki cita-cita sama dengan punya acuan lakukan menjadi lebih baik lagi dan lebih berkembang. cita-cita bisa dijadikan senawat bagi seseorang yang cak hendak mencari dan mendapatkan sesuatu yang mereka inginkan. setiap
o
rang harus memiliki cita-cita dalam hidupnya. jika mereka lain memiliki cita-cita, mereka sama hanya enggak punya tujuan hidup.


Namaku
Aditya Barus
, aku terlahir diantara keluarga yang makmur. Aku memiliki
sendiri kakak perempuan namanya Novita
.
Kakaku saat ini sudah kuliah semester 7 jurusan keperawan di universitas serani yang mewah di tanggerang .
Sejak kerdil Ku bercita cita ingin menjadi koteng dokter.

Sejak duduk dibangku SD aku belum senggang kemudian hari aku kepingin kaprikornus apa. Banyak cita-cita nan terbayang di
p
ikiranku, tapi tak terserah satupun yang menarik perhatian ku. Sesudah masuk ke bangku SMP, aku berfikir ingin menjadi koteng dokter. Entahlah bagaimana dan berawal dari mana sehingga aku cak hendak menjadi dokter

Setiap
 aku ke rumah linu atau puskesmas aku selalu memperhatikan dukun yang memeriksaku. alangkah mulianya seorang dokter yang berusaha mengobati pasiennya dan sungguh bangganya ke dua
sosok tuanya
 yang mengawasi anaknya sekarang sudah lalu menjadi tabib.

Terlintas di benakku apakah suatu saat nanti ku dapat duduk di kursi itu kerjakan menggantikannya, dan bisakah aku menggunakan jas putih berlambangkan kesegaran itu di tahun kelak. Y
a Allah

a
ku ingin menjadi seorang dokter,
a
ku kepingin bahagiakan kedua orang tua ku, ku mau kelak menggunakan seragam putih itu.

Dahulu guruku jalinan bertanya kepadaku

“Adit
,
cita-cita beliau mau bintang sartan apa
?

soal guruku kepadaku saat pelajaran berlangsung


cita cita saya dokter bu
.”
 seruku kepada Bu Ani

“Adit
 mau jadi medikus
?
Dokter segala apa?


Paling kecil dokter jadi jadian
!!!”
ejek Kevin teman sekelasku


eh
Adit
 aku yakin cita citamu enggak akan teraih! Kamu kan orang miskin. Mana berkecukupan ibu mu membiayaimu sekolah
.
 Hahaha
.”
ejek Kevin lagi.

Semua teman temanku menertawakan ku.

Aku sudah sesak lestari dengan ejekan dan hinaan orang-orang. Aku berpengharapan sosok yang senang mem-bully itu berusaha membentangi kekurangan yang ia miliki. Aku juga yakin Tuhan itu maha objektif, dia mengangkat cucu adam-basyar yang dihina dan ditindas orang tak. Walaupun mereka berbuat tebal hati kepadaku, aku tak pernah kesumat, aku akan langsung memaafkannya karena aku tahu Tuhan itu maha pemaaf,masakah aku tak memaafkan orang yang bersalah kepadaku?

Suatu malam sempat terjadi percakapan antara aku dan ibuku

“Bu, aku ingin menjadi tabib ,apakah  siapa bu?”

“Enggak ada yang enggak kali di marcapada ini anakku, asalkan kamu berketentuan, jangan liat keadaan ibu bapakmu , ibumu hanyalah ibu rumahtangga sedangkan ayahmu hanyalah supir angkot. Tugas sira hanyalah belajar dan berdoa serahkan hidupmu pada Tuhan dan berkeyakinan maka dia akan berperan.

Disitu aku termotifasi , aku tak samar muka meskipun mungkin orangtuaku tidak mampu mencukongi kuliahku tapi aku percaya rezeki sudah diatur oleh Halikuljabbar, yang terdepan sekarang aku harus belajar dengan tekun supaya aku dapat meraih impianku

Proses itu tidak perhubungan menyalahkan hasil, jika kita awali sesuatu dengan baik maka akhirnya kita akan menuai yang baik, begitupun sebaliknya

Source: http://aditbarus.blogspot.com/