Android Studio Tutorial Pdf Bahasa Indonesia

Membuat Permintaan Android Untuk Pemula

Disusun oleh: Lhuqita Fazry

i

ii

Daftar Isi

DAFTAR ISI ……………………………………………………………………………………………………………….. III 1. MENGENAL ANDROID STUDIO …………………………………………………………………………….1 1.1. INSTALASI JAVA DEVELOPMENT KIT (JDK) …………………………………………………………………… 1 1.2. INSTALASI ANDROID Studio ………………………………………………………………………………………….. 2 1.2. Sirkulasi udara KERJA ANDROID STUDIO ………………………………………………………………………………… 2 1.3. ANDROID SDK MANAGER……………………………………………………………………………………………….. 3 1.4. ANDROID VIRTUAL DEVICE MANAGER …………………………………………………………………………… 4 1.5. GENYMOTION …………………………………………………………………………………………………………………. 7 1.6. ANDROIDMANIFEST.XML ……………………………………………………………………………………………….11 1.7. JAVA DAN XML ……………………………………………………………………………………………………………..12 2. Sejenang Mengenai JAVA …………………………………………………………………………………….14 2.1. Segala ITU JAVA? ……………………………………………………………………………………………………………….14 2.2. Label Laur ……………………………………………………………………………………………………………14 2.3. OBJEK DAN KELAS ………………………………………………………………………………………………………..14 2.4. TIPE DATA Pada JAVA …………………………………………………………………………………………………..15 2.5. PEWARISAN (INHERITANCE) ………………………………………………………………………………………….16 3. Takhlik DAN MENJALANKAN PROJEK PERTAMA …………………………………….. 17 3.1. Takhlik PROJEK Baru ………………………………………………………………………………………………17 3.2. STRUKTUR PROJEK ANDROID Bengkel seni …………………………………………………………………………..21 3.3. MENJALANKAN PROJEK PADA ANDROID VIRTUAL DEVICE …………………………………………..22 3.4. MENJALANKAN PROJEK PADA GENYMOTION ……………………………………………………………….23 3.5. MENJALANKAN PROJEK PADA PERANGKAT ANDROID …………………………………………………..23 4. MENGENAL ACTIVITY …………………………………………………………………………………………. 24 4.1. Segala apa ITU ACTIVITY? ………………………………………………………………………………………………………..24 4.2. ACTIVITY LIFECYCLE …………………………………………………………………………………………………….28 4.3. Permintaan MULTISCREEN ……………………………………………………………………………………………….29 5. RESOURCE ……………………………………………………………………………………………………………. 30 5.1. JENIS RESOURCE …………………………………………………………………………………………………………..30 5.2. RESOURCE LAYOUT ……………………………………………………………………………………………………….31 5.3. RESOURCE TEKS ……………………………………………………………………………………………………………32 5.4. RESOURCE ARRAY Pustaka ………………………………………………………………………………………………..33 5.5. RESOURCE DRAWABLE…………………………………………………………………………………………………..34 5.6. RESOURCE MENU ………………………………………………………………………………………………………….35 6. VIEW……………………………………………………………………………………………………………………….. 38 6.1. MENGENAL VIEW DAN VIEWGROUP ………………………………………………………………………………38 6.2. TEXTVIEW ……………………………………………………………………………………………………………………..40 6.3. EDITTEXT ………………………………………………………………………………………………………………………42 6.4. BUTTON …………………………………………………………………………………………………………………………43 6.5. IMAGEVIEW ……………………………………………………………………………………………………………………45 6.6. IMAGEBUTTON ………………………………………………………………………………………………………………46 iii

6.7. SPINNER ………………………………………………………………………………………………………………………..47 6.8. CHECKBOX …………………………………………………………………………………………………………………….49 6.9. AUTOCOMPLETETEXTVIEW …………………………………………………………………………………………..50 6.10. TOGGLEBUTTON ………………………………………………………………………………………………………….52 6.11. RADIOBUTTON …………………………………………………………………………………………………………….53 6.12. RADIOGROUP ……………………………………………………………………………………………………………….55 6.13. PROGRESSBAR……………………………………………………………………………………………………………..57 7. LAYOUT………………………………………………………………………………………………………………….. 59 7.1. ATRIBUT LAYOUT …………………………………………………………………………………………………………..59 7.2. FRAME LAYOUT ……………………………………………………………………………………………………………..62 7.3. LINEARLAYOUT ……………………………………………………………………………………………………………..63 7.4. RELATIVELAYOUT ………………………………………………………………………………………………………….65 8. DIALOG ………………………………………………………………………………………………………………….. 69 8.1. TOAST…………………………………………………………………………………………………………………………….69 8.2. SNACK Kedai minum ……………………………………………………………………………………………………………………69 8.3. ALERT DIALOG ………………………………………………………………………………………………………………69 8.4. PROGRESS DIALOG ………………………………………………………………………………………………………..69 8.5. ACTIVITY Sebagai DIALOG ……………………………………………………………………………………………69 9. MENU ……………………………………………………………………………………………………………………… 70 9.1. MENU Misal ACTION ………………………………………………………………………………………………..70 9.2. POPUP MENU …………………………………………………………………………………………………………………70 9.3. CONTEXT MENU …………………………………………………………………………………………………………….70 10. SHARED PREFERENCES …………………………………………………………………………………… 71 10.1. Menggudangkan DATA……………………………………………………………………………………………………….71 10.2. Mencekit DATA……………………………………………………………………………………………………….71 10.3. Membuat Papan bawah HELPER …………………………………………………………………………………………..71 11. SQLITE …………………………………………………………………………………………………………………. 72 11.1. SQLITEHELPER …………………………………………………………………………………………………………..72 11.2. MELAKUKAN QUERY DATA ………………………………………………………………………………………….72 11.3. Membukit DATA………………………………………………………………………………………………………..72 11.4. MENGUPDATE DATA …………………………………………………………………………………………………….72 11.5. Menghapus DATA ………………………………………………………………………………………………………72 12. LIST VIEW ……………………………………………………………………………………………………………. 73 12.1. Segala ITU LIST VIEW? …………………………………………………………………………………………………….73 12.2. DEFAULT ADAPTER ……………………………………………………………………………………………………..73

iv

1. Mengenal Android Studio

Android Studio adalah software dam yang digunakan buat membuat sebuah aplikasi android. Lega buku ini, versi yang akan digunakan yaitu Android Studio 1.5.1. Android Studio boleh digunakan pada beragam sistem operasi komputer termasuk Windows, Linux dan Mac. Kerjakan menginstall Android Studio pada komputer, maka kita harus menginstall Java Development Kit (JDK) malah dulu.

1.1. Instalasi Java Development Kit (JDK) Sreg buku ini, versi JDK nan akan kita gunakan adalah JDK 7. JDK7 tersedia percuma puas website Oracle. Anda dapat mengunduh file instalasi JDK7 melalui tautan berikut: www.oracle.com/technetwork/java/javase/downloads/jdk7-downloads-1880260.html

Pada halaman unduh JDK7, anda bisa mematamatai beberapa pilihan file bagi anda download. Pilihlah salah suatu file nan sesuai dengan sistem operasi nan anda gunakan. Sebelum itu, jangan lupa lakukan menyetujui lisensi dengan membordir button Accept License Agreement.

Setelah proses unduhan selesai, kemudian lanjutkan dengan proses instalasi sesuai dengan sistem persuasi puas komputer yang anda miliki. Berikut adalah tutorial proses instalasi JDK7 pada komputer jinjing dengan sistem operasi Mac OS.

1

1.2. Instalasi Android Studio Android Studio tersedia secara gratis pada website resmi android. Anda dapat mengunjungi tautan berikut ini kerjakan mengunduh file instalasi Android Sanggar. developer.android.com/sdk/index.html

Berikut merupakan tampilan berpokok halaman unduh Android Sanggar. Kerjakan mengunduh, klik tombol Download Android Bengkel seni yang berwarna hijau.

Sehabis file instalasi berbuah diunduh dengan baik. Maka lanjutkan dengan proses instalasi dengan mengamalkan klik ganda pada file instalasi tersebut.

1.2. Ventilasi Kerja Android Studio Pada sub portal ini, kita akan menggosipkan akan halnya beberapa fungsi radiks berusul Android Studio yang akan membantu kita kerumahtanggaan mengarifi bagaimana cara menggunakan software Android Studio. Tampilan standar bersumber Android Studio termaktub seperti gambar di sumber akar ini.

2

Bentuk di atas merupakan tampilan barometer berpunca Android Studio. Berikut adalah keterangan mulai sejak rancangan di atas. 1. Toolbar: Merupakan lokasi beberapa kenop cepat nan paling kerap digunakan oleh dam. 2. Project: Merupakan tampilan folder dari projek sehingga pengembang boleh melakukan navigasi ke berbagai file projek dengan cepat. 3. Pallet: Adalah lokasi widget UI, kamu dapat langsung men-drag dan ambruk widget ke windows preview yang berada di sebelah kanan. 4. Preview: Preview dari tampilan aplikasi. 5. Component Tree & Properties: Yakni editor berasal sebuah widget. 6. Monitor: Bagi mengaram error dan warning.

1.3. Android SDK Manager Sejak pertama bisa jadi dirilis sebatas detik ini, Google telah merilis beberapa varian android mulai pecah froyo, gingerbread, hingga yang terbaru adalah marshmallow. Versi terbaru dibuat untuk melengkapi dan menyempurnakan versi sebelumnya. Oleh karena itu, sreg versi-versi terbaru terwalak interpolasi fitur atau mana tahu saja penggantian fitur dengan nan kian canggih. Peristiwa tersebut berdampak pula dari sisi pembuatan aplikasi. Seiring dengan rilisnya versi baru dari android, maka Google pula merilis Android SDK lakukan android versi tersebut. Oleh karena itu, akan kita temukan spesies SDK menginjak 3

mulai sejak Android 2.2 hingga Android 6.0. Untuk boleh menggunakan SDK tersebut kita harus mengunduhnya tambahan pula dahulu. Android SDK Manager yakni tool yang dapat memudahkan kita n domestik mengunduh Android SDK serta beberapa library partisan. Android SDK Manager bisa dijalankan melangkaui Android Padepokan dengan menekan tombol

pada toolbar. Berikut adalah tampilan dari Android SDK Manager.

Pada Android SDK Manager kita bisa melampang varian SDK yang kepingin kita unduh kemudian menekan tombol OK. Versi SDK yang kita pilih akan segera diunduh. Pastikan komputer jinjing sira memiliki koneksi internet. Sehabis proses unduhan selesai, maka kita mutakadim bisa menggunakan versi SDK tersebut lega projek.

1.4. Android Virtual Device Manager Kerjakan melakukan pengetesan tuntutan, kita dapat menunggangi perangkat virtual nan telah tersedia pada Android Sanggar. Dengan perangkat virtual, kita dapat dengan mudah melakukan tes petisi sonder harus memperalat ponsel sesungguhnya. Sebelum kita dapat menjalankan aplikasi puas perabot virtual, kita harus membuatnya terlebih adv amat. Berikut adalah ancang-awalan untuk membuat sebuah peranti virtual.

4

1. Klik tombol Manager.

sreg toolbar maka akan muncul aliran udara Android Virtual Device

Semua instrumen virtual yang telah kita kerjakan akan muncul sreg jendela tersebut. 2. Kemudian klik pentol Create Virtual Device maka akan muncul tingkapan Virtual Device Configuration. Lega tingkap ini, kita dapat mengatur konfigurasi dari peranti virtual yang akan kita buat.

3. Pilih kategori dan jenis perkakas virtual kemudian tekan pentol Next maka akan muncul tingkap penyaringan versi android untuk instrumen virtual yang akan kita gunakan.

5

4. Membeda-bedakan versi android yang akan anda pakai kemudian klik kenop Next maka akan muncul tingkapan verifikasi konfigurasi. Anda boleh melakukan konfigurasi tambahan sreg jendela tersebut. Kemudian klik kenop Finish maka proses pembuatan perangkat virtual telah radu. Perangkat virtual yang baru belaka kita bakal sudah dapat kita pergunakan bakal pengetesan petisi.

5. Buat memulai mengetes permintaan, anda perlu menjalankan organ virtual yang baru saja sira bagi dengan meng-klik tombol pada jendela Android Virtual Device Manager. Silahkan tunggu sejumlah momen, perangkat virtual akan buru-buru aktif.

6

1.5. GenyMotion Meskipun kita boleh menggunakan perangkat virtual sreg Android Studio dengan mudah, akan tetapi perangkat virtual tersebut sangat lambat dibandingkan dengan ponsel sungguhan. Kelambatan perang virtual tersebut terjadi baik bilamana peranti dinyalakan(booting) alias ketika dioperasikan. Kurangnya performa gawai virtual ini membuat proses tes petisi menjadi terhambat. Sebagai alternatif, kita bisa menunggangi GenyMotion sebagai ganti perangkat virtual bawaan Android Bengkel seni. GenyMotion manawarkan solusi nan bertambah baik berpokok perkakas virtual yang telah cak semau di Android Studio. GenyMotion bisa digunakan secara prodeo bakal keperluan pribadi sedangkan untuk keperluan komersial engkau boleh menggunakannya dengan harga sekitar $136 per perian. Untuk mendownload GenyMotion, silahkan mengunjungi bulan-bulanan website berikut: www.genymotion.com/download

Anda diharuskan untuk membuat akun sebelum dapat mengunduh GenyMotion. Lakukan membentuk akun hijau di GenyMotion, silahkan klik tombol Create an account.

7

Silahkan isi data-data nan diperlukan pada lembar isian Sign up. Isilah username, email address dan password dengan data yang bermartabat. Untuk field company size boleh diisi dengan personal use sedangkan field usage type bisa diisi development.

Sehabis semua field diisi dengan baik, jangan tengung-tenging mencentang kotak I accept terms of the privacy statement kemudian dilanjutkan dengan meng-klik kenop Create an account. Maka akan muncul halaman konfirmasi berikut:

Lega tahap ini, pembuatan akun GenyMotion telah bertelur. GenyMotion sudah lalu mengirimkan sebuah email yang sakti tautan bagi mengakitvasi akun yang baru saja

8

dia buat. Silahkan cek email anda, email yang anda terima nyana-nyana seperti gambar di bawah.

Klik plong tautan Click here. Sebatas disini, akun anda mutakadim berhasil diaktivasi. Sekarang ia dapat mengunjungi kembali pelataran bagi mengunduh GenyMotion sreg tautan www.genymotion.com/download. Kemudian sreg halaman unduhan tersebut, klik tombol Download for Mac OSX. Label dari kenop tersebut tersidai sistem operasi yang anda gunakan.

Setelah proses unduhan radu, silahkan lanjutkan dengan proses instalasi. Sesudah proses instalasi radu kemudian jalankan GenyMotion maka akan unjuk sirkulasi udara utama GenyMotion sebagai halnya tampak puas gambar di bawah.

9

Sama halnya dengan Android Virtual Device, di GenyMotion kamu juga harus menambahkan perangkat virtual baru sebelum bisa melakukan tes. Silahkan klik tombol Add untuk menaik perlengkapan virtual baru puas GenyMotion. Maka akan unjuk lubang angin Virtual device creation wizard.

Silahkan pilih varietas organ yang ingin anda buat suntuk klik tombol Next. Kemudian muncul jendela selanjutnya, lanjutkan saja dengan meng-klik kenop Next.

10

GenyMotion akan mengunduh beberapa file nan dibutuhkan pasca- itu proses pembuatan gawai virtual sreg GenyMotion telah selesai.

Bagi menjalankan peranti virtual, silahkan klik ganda pada radas virtual tersebut puas jendela utama GenyMotion.

1.6. AndroidManifest.xml AndroidManifest.xml merupakan sebuah file xml yang menyimpan informasiinformasi bermakna akan halnya permintaan android. Setiap aplikasi android harus memiliki file tersebut. Beberapa informasi yang tersimpan di dalam file tersebut adalah misal berikut: 1. Identitas: Informasi ini substansial tanda package berusul sebuah aplikasi dan harus unik di dalam Google Play Store, misal: com.fazrilab.adzkar.

11

2. Deklarasi permission. Setiap tuntutan yang akan mengakses fitur sensitif pada smartphone maka perlu mencatatkan permission di file AndroidManifest.xml. Jika tidak, maka android tidak akan menginzinkan pemanfaatan fitur tersebut. Misal akses ke kamera, gps, sms, afiliasi internet, dan tak-tak. 3. Keterangan activity. Semua activity nan dibuat, harus dicantumkan disini.

Berikut yakni teoretis sebuah file AndroidManifest.xml:

1.7. Java Dan XML Cak bagi dapat membuat sebuah aplikasi android, anda harus memafhumi dua bahasa pemrograman serentak, adalah Java dan XML (Extensible Markup Language). Sungguhpun enggak harus hingga ke tingkat mahir, akan hanya kognisi mendasar tentang kedua bahasa tersebut sangat dibutuhkan oleh seorang pengembang aplikasi android. Kita akan mempelajari kancing konsep Java pada gapura berikutnya. Pada sub ki ini kita akan mencoba mengomongkan sedikit mengenai konsep xml. Perhatikan contoh kode xml sederhana berikut:

Ahmad Zuhair Pengingat Jangan pangling janji pekan ini!

12

Jika kita perhatikan contoh kode xml di atas, kita dapat meluluk bahwa xml merupakan sebuah media untuk menyimpan pesiaran. Setiap potongan informasi dimulai dengan tanda pembuka dan merek pengunci. Tanda pembuka dan tanda akhir dapat kita definisikan sendiri sesuai kebutuhan dengan syarat keduanya harus sama. Abstrak di atas menunjukkan informasi akan halnya sebuah pertinggal. Di intern merek pembuka , kita temukan beberapa potongan informasi nan kesemuanya diawali dengan tanda pembuka yang mentah. Kita bisa menyimpulkan bahwa kenyataan kopi tersebut adalah ditujukan kepada Ahmad yang dikirim oleh Zuhair dengan judul Pengingat dan pesannya ialah Jangan pangling ikrar minggu ini. Masing-masing dari racikan informasi tersebut ditutup dengan tanda akhir yang selaras dengan tanda pembuka saban irisan informasi. Android memperalat xml lakukan mendefinisikan berjenis-jenis macam resource tersurat layout, string, menu, drawable dan tak-tak. Pembahasan lebih lanjut adapun penggunaan xml sreg android akan kita bahas sreg bab selanjutnya.

13

2. Sekilas Mengenai Java

Pada sub sebelumnya, kita mutakadim memperkenalkan tentang xml dan menyinggung sedikit bagaimana xml digunakan untuk membuat aplikasi android. Sreg bab ini kita akan menggunjingkan adapun bahasa pemrograman Java yang yaitu bahasa pemrograman utama bikin mengembangkan petisi android.

2.1. Barang apa Itu Java? Java merupakan bahasa pemrograman yang pertama kali dikembangkan maka itu James Gosling di firma Sun Microsystems. Perusahaan tersebut kemudian diakusisi oleh Oracle. Sintaks pada Java banyak mengadopsi bermula bahasa pemrograman C dan C++. Makanya karena itu, kita akan banyak menemukan kemiripan sintaks antara Java dan C/C++. Saat ini Java yakni riuk sepikiran pemrograman minimal populer. Jumlah pemakai Java hingga ketika ini mengaras besaran 10 miliun bani adam.

2.2. Nama Lentur Luwes merupakan bekas sebuah informasi disimpan temporer di memory. Plastis privat java dideklarasikan menggunakan matra type_data nama_variable. Seumpama int gear, dberarti mendeklarasikan sebuah variabel dengan keberagaman data int dan etiket variabel adalah gear. Berikut adalah bilang aturan nan perlu ia ketahui saat memasrahkan nama variabel. 1. Nama laur adalah case sensitive. Makara etiket variable gear dengan Gear adalah dua variabel nan berbeda. 2. Nama variabel bisa mengandung ponten, huruf kecil dan raksasa, $, dan _. 3. Sekiranya nama fleksibel terdiri dari satu perkenalan awal maka semua harus menunggangi abc boncel. Misal gear, book, node, etc. Jika lebih dari dua kata, maka setiap kata berikutnya harus diawali dengan aksara besar. Umpama currentUser, maxGear, minDistance, etc.

2.3. Objek Dan Kelas Incaran dalam pemrograman Java dapat diartikan segala sesuatu yang memiliki sifat dan perilaku. Sedangkan kelas yakni abstraksi nan menguraikan kebiasaan dan perilaku dari sasaran tersebut. Kelas lagi dapat bermanfaat sebuah tipe data kustom selain berpangkal tipe data yang sudah ada. Sebuah kelas didefinisikan menggunakan keyword class. Perhatikan contoh definisi sebuah kelas berikut: 14

public class Pit { public String produsen; public String merek; public int jumlahBan; public boolean spion; }

Potongan kode Java di atas adalah untuk mendefinisikan sebuah inferior dengan nama kelas bawah Kereta angin. Kelas tersebut harus disimpan dalam sebuah file dengan label Sepeda.java. Kelas tersebut memiliki sejumlah luwes kelas antara lain produsen, merek, jumlahBan dan spion.

2.4. Tipe Data Pada Java Di dalam Java, terdapat dua jenis keberagaman data. 1. Tipe data primitif 2. Tipe data object/class

Macam data keteter yaitu tipe data sederhana dan sudah terdapat secara built in di dalam Java. Ada okta- tipe data tertinggal puas Java. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

byte short int long float double boolean char

Padahal tipe data object yakni tipe data yang didefinisikan menggunakan keyword class. Misalkan tipe data Employee, People, dan lain-lain. Programmer dapat mendefinisikan jenis data tersebut sesuai dengan kebutuhan masing-masing. Perhatikan contoh berikut: public class Employee { private String name; private String wife; private int age; private int numberOfChildren; }

File tersebut harus disimpan dengan nama Employee.java. Yang harus dia perhatikan merupakan bahwa, nama kelas harus sama persisi dengan nama file, dalam keadaan ini adalah Employee. Bagi mendefinisikan sebuah variable dengan spesies Employee, anda harus menunggangi keyword new. Ideal di dasar ini merupakan potongan kode Java untuk 15

mendefinisikan sebuah variabel dengan tipe Employee dan pendirian mengakses field berasal semenjak object tersebut. Employee employee = new Employee(); employee.name = “Burhan”; employee.wife = “Sarah”; employee.age = 45; employee.numberOfChildren = 5;

2.5. Pewarisan (Inheritance) Sebuah kelas dapat mewarisi kelas bawah yang enggak jika antara kedua papan bawah tersebut memiliki paritas pada sejumlah resan dan perilaku. Cara mendefinisikan kelas bawah yang mewarisi kelas tak yaitu dengan menggunakan keyword extends. Inferior nan mewarisi kelas bukan disebut dengan kelas insan. Perhatikan contoh kelas di bawah ini: public class Ontel extends Roda { public boolean lampu busur; }

Racikan kode Java di atas adalah lakukan mendefinisikan sebuah kelas dengan tanda kelas Ontel. Kelas tersebut merupakan kelas turunan dari inferior Sepeda yang sudah lalu didefinisikan sebelumnya. Papan bawah Ontel memiliki sebuah plastis kelas, yaitu bohlam. Akan tetapi karena kelas Ontel adalah kelas anak adam berpangkal inferior Pit, maka kelas Ontel lagi memiliki variabel papan bawah yang dimiliki oleh papan bawah Sepeda ,yakni produsen, merek, jumlahBan dan spion.

16

3. Membuat Dan Menjalankan Projek Pertama

Pada bab ini, kita akan mencoba membuat projek android permulaan menggunakan Android Studio. Projek yang akan kita untuk merupakan projek sederhana yaitu projek “Hello World”. Tujuan berpunca gapura ini ialah lakukan memberi gambaran umum bagaimana menciptakan menjadikan sebuah projek menunggangi Android Studio sebelum kita ceratai lebih banyak tentang konsep-konsep di android itu seorang.

3.1. Membentuk Projek Bau kencur Cak bagi membuat projek baru lega Android Studio, silahkan mengimak ancang-ancang berikut: 1. Buka aplikasi Android Padepokan. Silahkan tunggu beberapa saat setakat muncul perputaran udara Selamat Datang berikut:

Jendela di atas terdiri atas dua bagian, bagian purwa adalah Recent Projects. Pada episode ini kita dapat melihat semua projek-projek yang telah kita buat sebelumnya menggunakan Android Padepokan. Tentu saja penggalan ini akan zero seandainya anda belum pertalian membuat projek sebelumnya. Adegan kedua ialah Quick Start. Pada bagian ini terdapat beberapa tombol cepat cak bagi memulai menunggangi Android Bengkel seni. Bersumber beberapa tombol cepat tersebut, kita hanya perlu menggunakan tombol Start a new Android Studio project. Tombol-pentol yang lainnya belum kita perlukan bagi detik ini.

17

2. Lega jendela Selamat Datang, klik tombol Start a new Android Studio project sehingga unjuk tingkapan Create New Project berikut:

Ada beberapa field yang harus kita isi, isilah dengan data berikut: Field Application name

Biji Projek Pertama

Company Domain

com.fazrilabs

Project location

biarkan default

Keterangan Adalah label dari permintaan yang akan kita bikin dan akan unjuk dibawah icon aplikasi saat aplikasi ini diinstall ke ponsel. Field ini harus diisi dan bisa menggunakan spasi Rata-rata memperalat domain website berpunca firma kreator permintaan. Perantaraan berbunga company domain dan application name akan secara otomatis digunakan pada package name nan yakni identitas unik dari sebuah permohonan android di Google Play Store. Lokasi penyimpanan projek pada drive

3. Setelah semua field terisi dengan baik, maka lanjutkan dengan menekan pentol Next maka akan muncul lubang angin Objek Android Devices berikut:

18

Pada lubang angin ini kita bisa mengeset target ponsel yang akan menggunakan tuntutan nan akan kita buat. Lakukan saat ini sahaja centang pilihan Phone and Tablet karena kita sekadar akan menciptakan menjadikan aplikasi tersebut melanglang pada ponsel dan tablet. Pilihan lainnya bikin sementara boleh diabaikan. Selain itu kita juga dapat mengatur Minimum SDK kerjakan masing-masing target. Dengan melakukan konfigurasi pada Minimum SDK kita bisa mengatur aplikasi semata-mata dapat bepergian sekiranya ponsel alamat terinstall android dengan versi paling sesuai dengan varian nan kita atur puas sortiran tersebut. Misal kita set API 15 (Ice Cream Sandwich), maka aplikasi tersebut tidak akan bisa diinstall pada ponsel dengan android di pangkal Ice Cream Sandwich. Selain itu, aplikasi tersebut pun enggak akan unjuk di Google Play Store jika kita berburu melintasi ponsel dengan android di bawah Ice Cream Sandwich. 4. Kemudian klik cembul Next maka akan muncul jendela Add an activity to Mobile.

19

Tingkap ini memungkinkan kita bakal menambah activity yunior ke n domestik projek. Buat penjelasan akan halnya activity akan dijabarkan lega bab lebih lanjut. Cak bagi darurat diskriminatif Blank Activity. 5. Kemudian klik tombol Next maka akan unjuk perputaran udara Customize the Activity.

Sreg sirkulasi udara tersebut kita bisa mengeset sejumlah konfigurasi activity nan akan kita kerjakan. Terserah beberapa field yang harus kita isi. Isilah dengan data-data berikut: Field 20

Nilai

Keterangan

Activity Name

MainActivity

Layout Name

activity_main

Title

Projek Purwa menu_main

Menu Resource Name

Yakni keunggulan class dari activity nan akan dibuat Yaitu nama layout kerjakan activity yang akan dibuat Merupakan judul berusul activity Merupakan etiket file untuk resource dari menu

Untuk tentatif pastikan checkbox Use a Fragment tidak dicentang. 6. Kemudian klik tombol Finish. Silahkan tunggu sejurus, Android Studio akan membuatkan file-file projek yang dibutuhkan selama beberapa saat. Pastikan komputer anda terkoneksi dengan internet karena Android Bengkel seni akan mendownload beberapa library ke dalam projek melalui gradle. Jika proses sudah selesai, maka akan unjuk jendela kerja berikut.

3.2. Struktur Projek Android Studio Ketika kita membentuk sebuah projek baru, maka Android Studio akan secara otomatis membuatkan bilang folder dan file kerumahtanggaan sebuah struktur yang cukup rapih. Situasi tersebut dapat mempercepat kita memulai sebuah projek mentah. Berikut adalah struktur sebuah projek puas Android Studio. a. b. c. d. e. f. g.

manifests: Folder tempat meletakan file AndroidManifest.xml java: Folder tempat meletakkan file-file Java res:drawable: Folder tempat meletakkan file-file gambar res:layout: Folder tempat meletakkan file-file xml untuk layout res:menu: Folder palagan meletakkan file-file xml untuk menu res:mipmap: Folder wadah menurunkan file-file rangka bagi icon aplikasi res:values: Folder tempat memangkalkan file-file xml yang bukan.

21

Kita akan meributkan lebih lanjut mengenai bagaimana kode-kode tersebut bekerja pada sub bab berikutnya. Bakal ketika ini kita akan sedarun mencoba menjalankan projek tersebut kerjakan mengawasi hasil akhirnya.

3.3. Menjalankan Projek Lega Android Virtual Device Sebelum menjalankan projek pada perangkat virtual android, ia harus mutakadim membuat sebuah instrumen virtual di Android Studio. Kalau belum, anda bisa mengikuti panduan pembuatan perangkat virtual pada sub portal 1.4. Setelah perangkat virtual selesai dibuat kemudian nyalakan radas tersebut. Sangat klik tombol pada toolbar bikin menjalankan projek. Kemudian akan muncul jendela Device Chooser.

Pilih gawai virtual yang sedang berjalan kemudian klik tombol OK. Maka Android Studio akan menginstal aplikasi projek ke n domestik organ virtual. Berikut adalah tampilan setelah projek bertelur diinstal ke gawai.

22

3.4. Menjalankan Projek Pada GenyMotion Buat menjalankan projek menggunakan GenyMotion, ia hanya perlu mengaktifkan keseleo satu perangkat virtual pada GenyMotion. Pasca- salah satu perangkat virtual aktif, maka Android Studio akan otomatis mendeteksi keberadaan perangkat tersebut.

3.5. Menjalankan Projek Pada Perkakas Android Untuk menjalankan projek plong perangkat android, kamu harus n kepunyaan sebuah perkakas android yang anda hubungkan dengan komputer anda. Takdirnya engkau menggunakan Mac, maka Android Studio faali akan mendeteksi kesanggupan perlengkapan android anda. Akan tetapi seandainya Windows atau Linux, anda harus menginstall adv amat driver dari perangkat android tersebut.

23

4. Mengenal Activity

4.1. Segala apa Itu Activity? Secara sederhana, sebuah activity pada aplikasi android mewakili sebuah layar yang tampak dalam permintaan tersebut. Di internal layar tersebut dapat terwalak beberapa suku cadang user interface baik nyata TextView, Button, EditText, Menu dan komponen-suku cadang yang lain. Perhatikan layar utama berasal sebuah permintaan berikut.

Layar aplikasi tersebut dibentuk oleh sebuah activity. Dalam layar tersebut terdapat 3 buah tombol. Apabila salah satu kenop diklik, maka akan menengok ke layar kedua.

24

Layar kedua pada permohonan tersebut merupakan sebuah activity yang tidak. Makara dapat kita simpulkan bawah sebuah aplikasi android bisa terdiri pecah satu atau lebih activity. Keseluruhan activity secara bersama-sama membangun sebuah aplikasi yang sempurna. Sebuah activity merupakan sebuah papan bawah nan ditulis menunggangi bahasa pemrograman Java. Berikut ini adalah paradigma activity dari Projek Pertama nan telah kita kerjakan pada gerbang sebelumnya. Silahkan urai projek pertama anda dan beber file MainActivity pada folder java/com.fazrilabs.projekpertama. package com.fazrilabs.projekpertama; import android.os.Bundle; import android.support.design.widget.FloatingActionButton; import android.support.design.widget.Snackbar; import android.support.v7.app.AppCompatActivity; import android.support.v7.widget.Toolbar; import android.view.View; import android.view.Menu; import android.view.MenuItem; public class MainActivity extends AppCompatActivity { @Override protected void onCreate(Bundle savedInstanceState) { super.onCreate(savedInstanceState); setContentView(R.layout.activity_main); Toolbar toolbar = (Toolbar) findViewById(R.id.toolbar); setSupportActionBar(toolbar); FloatingActionButton fab = (FloatingActionButton) findViewById(R.id.fab);

25

fab.setOnClickListener(new View.OnClickListener() { @Override public void onClick(View view) { Snackbar.make(view, “Replace with your own action”, Snackbar.LENGTH_LONG ) .setAction(“Action”, null).show(); } }); } @Override public boolean onCreateOptionsMenu(Menu menu) {

// Inflate the menu; this adds items to the action restoran if it is present. getMenuInflater().inflate(R.menu.menu_main, menu); return true; } @Override public boolean onOptionsItemSelected(MenuItem item) {

// Handle action warung kopi item clicks here. The action bar will // automatically handle clicks on the Home/Up button, so long // as you specify a parent activity in AndroidManifest.xml. int id = item.getItemId();

//noinspection SimplifiableIfStatement if (id == R.id.action_settings) { return true; } return super.onOptionsItemSelected(item); } }

Segel kelas bersumber activity di atas adalah MainActivity nan merupakan turunan dari kelas bawah AppCompatActivity. Tampilan layar pada activity tersebut didefinisikan dalam file main_activity.xml. Anda dapat membuka file tersebut pada folder res/layout.

Sekilas kode dalam file content_main.xml tampak susah, akan hanya yang perlu anda perhatikan doang plong bagian banjar . Baris ini menunjukan bahwa file xml tersebut mengikutsertakan isi semenjak file content_main. Anda bisa membeberkan file content_main.xml pada folder nan sama.

27

Kode berpokok file content_main.xml tertumbuk pandangan lebih sederhana. Terdiri berusul sebuah layout, ialah RelativeLayout. Di n domestik terdapat sebuah komponen user interface bernama TextView.

4.2. Activity Lifecycle Setiap activity intern suatu aplikasi melalui bilang siklus kondisi (lifecycle). Sebuah activity boleh berubah kondisinya dari tidak aktif menjadi aktif, dari aktif menjadi tidak aktif kembali. Konsep siklus kondisi berpokok sebuah activity ini terdahulu dipahami. Bagan di bawah ini menunjukkan siklus kondisi yang lengkap dari sebuah activity.

Sejumlah kemujaraban pada kerangka di atas akan dipanggil ketika sebuah activity melalui kondisi tertentu seperti yang ditunjukkan makanya bagan. Fungsi-fungsi tersebut antara lain: onCreate, onStart, onResume, onPause, onStop dan onDestroy. Kita dapat menggunakan fungsi-kekuatan tersebut sesuai dengan kebutuhan. Jika kita perhatikan kode pada kelas MainActivity sebelumnya, dapat dengan jelas kita lihat bahwa kelas tersebut menunggangi fungsi onCreate. Khasiat onCreate ini adalah nan minimum sering kita gunakan ketika membuat sebuah activity. Di dalam fungsi onCreate, kita dapat menaruh kode-kode yang konkret inisialisasi. 28

Label panah plong bagan di atas menunjukkan alur dari sebuah proses. Jadi detik sebuah activity dijalankan, maka urutan kebaikan yang akan dipanggil oleh android secara berurutan adalah onCreate, onStart, onResume.

4.3. Aplikasi Multiscreen

29

5. Resource

Android Studio mengorganisir file-file selain kode java dalam sebuah folder yang disebut res. Di dalam folder tersebut kita bisa meletakan beraneka macam file pendukung seperti mana teks, image, audio dan file yang lain. Kebanyakan file tersebut merupakan sebuah file xml yang menyimpan berbagai macam wara-wara penting seperti kumpulan teks, warna, ukuran dan tidak-lain. File-file tersebut dinamakan resource. Setiap resource dapat digunakan intern kode java dengan menggunakan format R.jenis_resource.nama_resource. Seumpama R.string.app_name, R.drawable.logo dan lain sebagainya. Selain digunakan n domestik kode java, resource jg bisa digunakan oleh resource yang bukan. Penggunaan resource dapat mempermudah pengembang aplikasi internal menata karakteristik aplikasi sonder harus mengubah kode java. Ibarat komplet terlambat, ketika akan mengatur kop dari sebuah activity, kita bisa saja menuliskan kode berikut. setTitle(“Kepala karangan Permulaan”);

Sungguhpun kaidah tersebut bisa dilakukan dan tidak menyebabkan kesalahan, akan tetapi pendirian yang direkomendasikan merupakan dengan menggunakan resource bacaan sehingga kode di atas akan menjadi setTitle(R.string.app_name);

Dalam peristiwa ini R.string.app_name merupakan sebuah resource teks nan boleh kita definisikan dalam sebuah file string.xml nan kita letakkan pada folder /res/values. Cara mendefinisikan resource string yaitu sebagai berikut

Titel Purwa

Ketika permintaan dijalankan, maka resource R.string.app_name akan diubah menjadi teks Tajuk Pertama. Etiket menggunakan mandu ini adalah semua teks tertata dengan rapih dalam satu file xml sehingga menggampangkan saat akan mencarinya tanpa harus berburu di dalam kode java. Selain itu kita bisa melakukan lokalisasi bahasa ke bahasa tak dengan mudah sonder harus merubah banyak pada kode java. Misal bahasa Perancis, Indonesia, Malaysia dan bahasa lainnya.

5.1. Jenis Resource Terserah beberapa varietas resource yang boleh digunakan antara bukan resource teks, resource array semenjak teks, resource drawable, resource warna (color), resource matra dan resource layout. Pembahasan mengenai sendirisendiri resource dan cara penggunaannya akan dijabarkan lega sub bab berikutnya.

30

5.2. Resource Layout Resource layout yakni file xml nan membentuk bertatap aplikasi. Di n domestik resource tersebut anda boleh mengatur dan menyusun berbagai varietas komponen berhadapan seperti mana kenop, bentuk, label, teks input dan tak sebagainya. Beliau juga boleh mengontrol bagaimana komponen-suku cadang tersebut tersusun. Resource layout harus diletakkan di privat folder /res/layout. Berikut adalah contoh sebuah file layout dengan etiket content_main.xml.

Bakal bisa menggunakan layout tersebut, dia harus mendaftarkannya pada activity dengan cara menyapa metode setContentView(R.layout.content_main). Lembaga di radiks menunjukkan hasil pratinjau dari layout di atas.

31

Pembahasan tentang layout akan dijelaskan selanjutnya pada bab berikutnya.

5.3. Resource Teks Detik melebarkan sebuah acara ataupun aplikasi, baik itu permohonan komputer ataupun tuntutan ponsel, anda akan banyak menggunakan teks seperti memberi label lega cembul, teks sreg menu, wacana puas judul permintaan, teks pada pop pesan dan enggak sebagainya. Teks tersebut adalah teks statis. Sreg permintaan android juga dolan hal tersebut. Bikin kemudahan pengelolaan teks pada aplikasi android maka teks boleh kita pisahkan dari kode java dan diletakkan n domestik sebuah file xml. File ini diletakkan privat folder /res/values. Anda bisa mendefinisikan banyak wacana puas file string.xml. Masing-masing wacana punya nama sehingga kita bisa menggunakan teks tersebut pada kode java. Berikut ada contoh mulai sejak sebuah file string.xml.

Projek Purwa Settings Add Delete Edit

Setelah anda mendefinisikan teks sreg file string.xml, anda bisa menggunakan teks tersebut dalam sejumlah cara berikut: 1. Pengusahaan resource bacaan dalam resource yang lain 32

Resource pustaka boleh digunakan dalam resource yang lain dengan memperalat format @string/name_string. Berikut ini merupakan acuan irisan kode bermula sebuah resource layout nan didalamnya menggunakan resource teks.

2. Penggunaan resource pustaka dalam kode java Resource teks dapat digunakan kerumahtanggaan kode java dengan menggunakan ukuran berikut R.string.nama_string. Berikut adalah potongan kode java yang menunggangi resource teks. String appName = getResources().getString(R.string.app_name);

Potongan kode di atas bermakna “rebut resource wacana dengan segel app_name plong file string.xml dan simpan ke intern variabel appName”. Selain dengan mandu di atas bilang metode privat sebuah activity bisa sewaktu mengakuri input dalam ukuran R.string.nama_string. Perhatikan pola potongan kode java berikut: setTitle(R.string.app_name);

5.4. Resource Array Pustaka Array bacaan ialah kumpulan berpokok sejumlah teks yang disimpan dalam sebuah variabel bertipe string-array. Lengkap dari array yakni kumpulan teks etiket negara, kumpulan referensi cap dandan, kumpulan teks logo sekolah dan bukan sebagainya. Beliau bisa mendefinisikan kumpulan referensi tersebut dalam sebuah array pada file string.xml. Berikut adalah cara mendefinisikan himpunan wacana dalam bentuk array pada file string.xml.

Indonesia Malaysia Jepang Singapura Thailand

Irisan kode ialah contoh cara mendefinisikan kumpulan teks nama negara internal sebuah array yang diberi merek countries. Resource array teks hanya bisa digunakan dalam kode java. Bakal menunggangi resource array teks, kamu bisa menggunakan format R.array.nama_array. Berikut adalah contoh potongan kode java yang menggunakan resource array referensi. String[] countries = getResources().getStringArray(R.array.countries);

33

Potongan kode java di atas bermakna “rampas resource array teks dengan segel countries pada file string.xml dan simpan ke dalam luwes countries”. 5.5. Resource Drawable Saat kamu mengembangkan sebuah aplikasi android, tentu saja bukan tanggal dari pemakaian rencana. Anda kali saja memperalat gambar sebagai splash screen, cap firma, icon plong sebuah tombol dan lain sebagainya. Privat android tipe resource gambar disebut drawable. Beliau boleh meletakkan tulang beragangan-gambar yang butuhkan tersebut di dalam folder /res/drawable. Resource drawable merupakan jenis resource untuk rajah, baik yang dibuat menggunakan penyunting kerangka seperti photoshop ataupun yang dibuat menggunakan file xml pada Android Studio. File tulangtulangan yang digunakan bisa bertipe png, jpg dan gif. Yang perlu ia perhatikan yakni bahwa jenama file rangka tidak dapat menunggangi spasi. Resource drawable dapat digunakan kerumahtanggaan file resource nan lain dengan menggunakan format @drawable/nama_gambar. Hal yang perlu anda perhatikan adalah nama_gambar dalam ukuran tersebut enggak boleh mengandung ektensi. Misalkan anda mempunyai sebuah gambar dengan nama adzkar.png. Letakkan file rencana tersebut lega folder /res/drawable. Setelah itu anda bisa memperalat gambar tersebut di dalam sebuah file resource layout dengan cara sebagai berikut:

Perhatikan bahwa penggunaan resource drawable di atas dilakukan tanpa menuliskan ekstensinya, yaitu @drawable/adzkar bukan @drawable/adzkar.png. Berikut yakni pratinjau berpunca layout tersebut.

34

Walaupun ukuran layar alat android farik-selisih, akan tetapi android akan secara faali menyetimbangkan ukuran gambar dengan matra jib. Android menerimakan keleluasan kepada bendung aplikasi cak bagi menyediakan gambar farik bagi dimensi jib yang berbeda. Jadi untuk sebuah gambar, beliau bisa menyediakan bilang versi ukuran, android akan secara kodrati mengambil kerangka yang sesuai dengan ukuran layar. Lakukan keperluan tersebut, anda harus membuat folder lampiran di intern folder res, yaitu: 1. 2. 3. 4. 5.

drawable-ldpi (low) drawable-mdpi (madya) drawable-hdpi (high) drawable-xhdpi (extra-high) drawable-xxhdpi (extra-extra-high)

Untuk mempermudah engkau memafhumi konsep di atas, perhatikan hipotetis varietas format rangka dari adzkar.png. mdi

hdpi

xhdpi

xxhdpi

48 x 48

72 x 72

96 x 96

144 x 144

5.6. Resource Menu

35

Pelecok suatu aspek penilaian pengguna permohonan terhadap kualitas sebuah aplikasi adalah user friendly. Dengan kata lain, konsumen akan makin mengesir aplikasi yang mudah detik digunakan. Pelecok satu faktor terpenting mudah-mudahan aplikasi yang ia untuk mudah digunakan adalah dengan membuat menu. Menu adalah fragmen berharga dari aplikasi android. Menu dapat mempermudah user internal melakukan navigasi ke bervariasi pelataran privat aplikasi. Bagan di bawah menunjukkan sebuah menu.

Membentuk menu dalam permohonan android sangatlah mudah. Anda cukup mendefinisikan menu tersebut sebagai sebuah file xml yang diletakkan di dalam folder /res/menu. Berikut yakni contoh sebuah resource menu dengan nama file menu_main.xml.

Maksud kode xml di atas adalah mendaftarkan sebuah menu dengan id action_settings dan judul @string/action_settings yang merujuk sreg resource wacana. Sementara itu potongan kode app:showAsAction=”never” maksudnya adalah bahwa menu tersebut yaitu popup menu. Kemudian anda teradat menyenaraikan menu tersebut pada sebuah activity agar ditampilkan lega activity yang bersangkutan. @Override public boolean onCreateOptionsMenu(Menu menu) { getMenuInflater().inflate(R.menu.menu_main, menu); return true; }

Kesannya adalah seumpama berikut:

36

Untuk memaklumi ketika menu tersebut diklik adalah dengan kaidah meng-override metode sreg onOptionsItemSelected activity. @Override public boolean onOptionsItemSelected(MenuItem item) { int id = item.getItemId(); if (id == R.id.action_settings ) {

// lakukan sesuatu disini return true; } return super.onOptionsItemSelected(item); }

37

6. View

View ialah salah satu materi yang terdepan bakal dipelajari. Setiap aplikasi android pasti akan menggunakan view sebagai salah satu komponennya. Memaklumi setiap view beserta konfigurasinya sangat membantu seorang pengembang dalam mengembangkan aplikasi android.

6.1. Mengenal View dan ViewGroup Secara sederhana, view bisa kita artikan umpama suku cadang bertatap ataupun absah disebut dengan user interface. Sendirisendiri suku cadang punya fungsi dan maksud yang berbeda. Akan tetapi semuanya bersinergi satu sama lain kerjakan membentuk satu tujuan utama. Dam permintaan bisa merumuskan majemuk diversifikasi view privat satu layar bagi suatu tujuan yang mereka inginkan. Padahal viewgroup atau disebut pula parents merupakan jenis view yang boleh menabok view-view yang lain sebagai anak asuh-anaknya. Contoh viewgroup yakni LinearLayout, RelativeLayout, FrameLayout, dan lain-lain. Masing-masing viewgroup memiliki karakteristik berbeda-tikai sesuai dengan harapan dan tujuannya. ViewGroup akan dibahas lebih mendetail puas bab berikutnya detik membahas tentang layout. Berikut adalah beberapa atribut view yang perlu anda pahami: 1. id Apabila anda ingin mengakses sebuah view melalui kode java, maka anda harus memasrahkan atribut android:id pada view tersebut. Skor dari atribut tersebut adalah manasuka teks dengan ukuran @+id/idview. Nilai dari android:id harus unik dalam 1 file xml. Perhatikan contoh kode xml berikut:

Kode xml di atas mendefinisikan sebuah button dengan android:id merupakan button1. Bagi mengakses button tersebut melalui kode java, gunakan format R.id.idview. Perhatikan potongan kode java berikut: Button button1 = (Button) findViewById(R.id. button1);

38

Selain berguna untuk mengakses internal kode java, pemberian id pula berarti saat anda kepingin mengakses view tersebut dalam file xml yang sepadan. Teknik ini biasa dipakai dalam RelativeLayout. Perhatikan contoh kode xml berikut:

Pada kode xml di atas, didefinisikan dua biji zakar button dalam sebuah RelativeLayout. Id dari kedua button tersebut masing-masing button1 dan button2. Button2 mengacu kepada button1 dengan menggunakan atribut android:layout_below=”@+id/button1″. Pembahasa detil mengenai RelativeLayout akan dibahas pada ki berikutnya. 2. layout_width dan layout_height Setiap view harus punya paling dua atribut berikut, yaitu android:layout_width dan android:layout_height. Kedua atribut tersebut masingmasing mendefinisikan lebar dan tinggi bersumber view. Berikut adalah nilai yang bisa anda gunakan lakukan mengisi kedua atribut tersebut. Nilai wrap_content match_parent

Keterangan Ukuran menyetarafkan dengan ukuran konten view tersebut Ukuran menyesuaikan dengan ukuran kontainer

Selain kedua skor tersebut, anda juga dapat memberikan sembarang biji dengan menunggangi satuan dp (density-independent pixels). Berbeda dengan piksel (px), dp merupakan satuan tanwujud yang berdasarkan lega kerapatan piksel bermula sebuah layar. Berikut adalah contoh potongan kode xml nan memperalat dp.

3. margin dan padding

39

Margin adalah jarak antara perenggan (border) view dengan parent maupun view lainnya. Sementara itu padding adalah jarak antara takat view dengan konten view tersebut. Tulang beragangan di bawah menyantirkan bagaimana margin dan padding terletak lega sebuah view.

Bikin memberikan padding dan margin pada sebuah view, engkau pas memberikan nilai padding dan margin tersebut privat satuan dp. Perhatikan pemanfaatan margin dan padding di asal ini.

Irisan kode xml di atas adalah pendefinisian sebuah view TextView. Atribut android:padding=”10dp” maksudnya adalah menyerahkan padding sebesar 10dp pada setiap sisi view. Sementara itu atribut android:layout_margin=”5dp” adalah untuk memasrahkan margin sebesar 5dp pada setiap sisi view. Android mengizinkan dia bakal menata margin dan padding namun pada jihat tertentu. Tabel berikut merangkum beberapa atribut bakal keperluan tersebut. Atribut android:paddingTop android:paddingRight android:paddingBottom android:paddingLeft android:layout_marginTop android:layout_marginRight android:layout_marginBottom android:layout_marginLeft 6.2. TextView

40

Kenyataan Menata padding atas view Mengatur padding kanan view Mengeset padding bawah view Mengatur padding kiri view Mengatur margin atas view Mengatur margin kanan view Mengatur margin bawah view Mengatur margin kiri view

TextView merupakan view nan berfungsi untuk mencadangkan teks. Teks yang ditampilkan ialah teks yang tidak boleh diedit oleh user. Berikut adalah beberapa atribut TextView yang terdahulu untuk dipelajari: Atribut android:id android:gravity android:text android:textAllCaps android:textColor android:textSize android:textStyle android:typeface

Proklamasi Mendefinisikan ID unik buat TextView Mengatur penyelarasan (alignment) pustaka pada TextView Teks yang akan ditampilkan Menampilkan referensi dalam huruf lautan semua Mengatur corak teks n domestik matra #rgb Mengatur dimensi teks kerumahtanggaan dp Mengatur gaya teks: lumrah, italic, or bold Mengatur typeface: normal, sans, serif or monospace

Selain atribut di atas, masih banyak atribut-atribut yang tidak yang enggak memungkinkan cak bagi ditampilkan disini. Untuk mengawasi atribut yang bertambah lengkap, anda bisa melihat dokumentasi nan terletak lega situs android.com. Berikut adalah abstrak pemakain TextView:

Hasil dari kode xml di atas ialah seperti pada bagan di bawah ini:

41

Berikut adalah kamil kode java cak bagi mengakses TextView dan merubah bacaan yang muncul menjadi “Belajar Android”: TextView textView1 = (TextView) findViewById(R.id.textView1); textView1.setText(“Belajar Android”);

6.3. EditText EditText yaitu view bikin mengamini input dari user. EditText adalah sangat penting takdirnya anda ingin membuat sebuah form yang mengharuskan user menginput beberapa teks. Berikut ialah Atribut android:id android:autoText android:hint android:inputType

Keterangan Mendefinisikan ID idiosinkratis untuk EditText Kodrati merevisi kesalahan pengejaan Jenama petunjuk pengisian ketiak EditText kosong Jenis tipe data yang dapat dimasukan: Phone, Date, Time, Password dan lainnya

Berikut adalah contoh penggunaan atribut di dalam EditText:

Berikut adalah pratinjau dari kode di atas:

Berikut suka-suka paradigma kaidah mengakses EditText melampaui kode Java dan mengambil nilai yang telah dimasukkan oleh user. EditText editText = (EditText) findViewById(R.id.editText1); String text = editText.getText().toString();

6.4. Button

43

Button merupakan view yang dapat diklik/ditap maka itu user. Biasanya digunakan untuk menerimakan user akses terhadap gerakan tertentu. Sebuah Button memiliki stempel yang dapat menguraikan kepada user fungsi dari Button tersebut. Teks pada Button bisa diatur melangkahi atribut. Berikut merupakan beberapa atribut terdahulu mulai sejak Button: Atribut android:id android:text

Keterangan Mendefinisikan ID unik berpokok Button Teks yang akan ditampilkan pada Button

Berikut adalah contoh penggunaan Button:

Kode xml di atas akan menghasilkan layout seperti pada susuk di pangkal ini:

44

Cak bagi mengakses Button melalui kode java dan memaklumi detik Button tersebut ditap, silahkan perhatikan contoh di dasar ini: Button button = (Button) findViewById(R.id. button1); button.setOnClickListener(new View.OnClickListener() { @Override public void onClick(View v) {

// button diklik oleh user } });

6.5. ImageView ImageView merupakan view yang boleh digunakan buat menampilkan bagan. Dia dapat mengutarakan rangka dengan spesies png dan jpg. Sebelum engkau dapat menggunakan lembaga lega ImageView, anda harus menempatkan gambar tersebut sreg folder /res/drawable. Berikut bilang atribut ImageView yang penting bakal dipahami: Atribut android:id android:scaleType android:src

Keterangan Mendefinisikan ID unik bersumber ImageView Mengatur jenis skala nan digunakan, antara tak: center, center_crop, center_inside, fit_center, fit_end, fit_start, fit_xy, matrix. Image yang akan ditampilkan

Perhatikan contoh pemakaian ImageView kerumahtanggaan layout berikut:

File xml di atas akan menghasilkan tampilan layout seperti puas kerangka di bawah ini:

45

6.6. ImageButton ImageButton merupakan Button yang dapat menampilkan gambar bagaikan ganti teks. Dengan menggunakan image, sebuah ImageButton akan kelihatan lebih menarik oleh user dibandingkan Button biasa. Berikut adalah sejumlah atribut terdahulu dari ImageButton: Atribut android:id android:src

Pesiaran Mendefinisikan ID idiosinkratis dari ImageButton Image yang akan ditampilkan

Perhatikan acuan penggunaan ImageButton di asal ini:

46

Kode xml di atas akan menghasilkan tampilan begitu juga plong gambar di bawah ini:

Mandu mengakses ImageButton melintasi kode java dempet mirip dengan Button. Perhatikan contoh potongan kode java di asal ini: ImageButton imageButton = (ImageButton) findViewById(R.id. imageButton1); imageButton.setOnClickListener(new View.OnClickListener() { @Override public void onClick(View v) {

// imageButton diklik maka dari itu user } });

6.7. Spinner Spinner merupakan view yang mempunyai drop down menu sehingga user boleh memilih salah satu item dalam drop down menu tersebut. Berikut adalah beberapa atribut Spinner yang utama lakukan diketahui: Atribut android:id android:entries android:prompt

Pesiaran Mendefinisikan ID istimewa dari ImageButton Array teks yang akan dipilih maka itu user Hint buat user

Bikin mempertunjukkan penggunaan Spinner, ancang purwa anda perlu mendefinisikan array referensi pada resource string.xml. 47

Memilah-milah negara

Indonesia Malaysia Jepang Singapura Thailand

Setelah itu sira bisa menunggangi array wacana tersebut kerjakan mengisi atribut android:entries plong Spinner.

Berikut ialah tampilan pecah Spinner tersebut:

48

Berikut adalah rajangan kode java lakukan mengakses Spinner dan mengetahui bilamana sebuah item dipilih maka itu user: final Spinner spinner = (Spinner) findViewById(R.id.spinner1); spinner.setOnItemClickListener(new AdapterView.OnItemClickListener() { @Override public void onItemClick(AdapterView parent, View view, int position, long id) { String selectedCountry = spinner.getSelectedItem().toString(); } });

6.8. CheckBox CheckBox merupakan jenis input yang memiliki kondisi on dan off. CheckBox biasa digunakan dalam sebuah form sebagai field yang memerlukan jawaban ya alias lain. Berikut adalah beberapa atribut CheckBox yang terdepan: Atribut android:id android:text android:drawableRight android:drawableBottom

Pemberitahuan Mendefinisikan ID tunggal terbit CheckBox Bacaan yang akan ditampilkan Gambar yang akan ditampilkan di sebelah kanan wacana Gambar yang akan ditampilkan di sisi bawah wacana

Perhatikan contoh pemanfaatan CheckBox pada layout di bawah ini:

49

Kode xml di atas akan menghasilkan tampilan sebagai halnya plong gambar di bawah ini:

Untuk mengarifi kapan sebuah CheckBox diklik oleh user, kita dapat menggunakan metode setOnCheckedChangeListener. Perhatikan potongan kode java di bawah ini: CheckBox checkBox = (CheckBox) findViewById(R.id.checkBox1); checkBox.setOnCheckedChangeListener(new CompoundButton.OnCheckedChangeListener() { @Override public void onCheckedChanged(CompoundButton buttonView, boolean isChecked) {

// CheckBox diklik } });

6.9. AutoCompleteTextView AutoCompleteTextView merupakan view nan mirip dengan EditText, sekadar doang AutoCompleteTextView akan mencadangkan drop down menu riil teks prediksi detik

50

user mengetik. Berikut adalah sejumlah atribut AutoCompleteTextView yang terdahulu bagi dipahami: Atribut android:id android:completionThreshold

Keterangan Mendefinisikan ID unik bermula AutoCompleteTextView Jumlah minimal karakter nan harus diketika sebelum drop down menu muncul

Bikin mendemonstrasikan penggunaan AutoCompleteTextView, perhatikan contoh di bawah. Definisikan sebuah resource array referensi berikut sreg file string.xml:

Afrika Selatan Arab Saudi Afganistan Albania Aljazair Amerika Maskapai Indonesia India Malaysia Jepang Singapura Thailand

Kemudian buat layout berikut:

Kemudian, ia harus mengkonfigurasi AutoCompleteTextView melewati kode java. AutoCompleteTextView autoCompleteTextView = (AutoCompleteTextView) findViewById(R.id.autoCompleteTextView1); String[] countries = getResources().getStringArray(R.array.countries); ArrayAdapter adapter = new ArrayAdapter(this, android.R.layout.simple_dropdown_item_1line , countries); autoCompleteTextView.setAdapter(adapter);

51

Berikut adalah tampilan berpunca layout di atas:

6.10. ToggleButton ToggleButton ialah Button yang memiliki kondisi on ataupun off. Hampir mirip dengan CheckBox, semata-mata saja penampilan ToggleButton lebih mirip dengan Button. Berikut adalah bilang atribut terdepan dari ToggleButton: Atribut android:id android:textOff android:textOn android:checked

Keterangan Mendefinisikan ID tunggal pecah ToggleButton Teks yang akan ditampilkan momen kondisi Off Teks nan akan ditampilkan saat kondisi On Sekiranya true, maka kondisi On, sebaliknya Off

Perhatikan teoretis pemakaian ToggleButton berikut:

52

Hasil dari kode xml di atas merupakan sama dengan pada rencana di pangkal ini:

Untuk mengakses ToggleButton melangkahi kode java dan menjeput kondisinya, gunakan kemustajaban isChecked. Perhatikan contoh berikut: ToggleButton toggleButton = (ToggleButton) findViewById(R.id.toggleButton1); boolean isChecked = toggleButton.isChecked();

6.11. RadioButton RadioButton ialah view nan n kepunyaan dua kondisi, n domestik kondisi tercentang atau tidak. Berbeda dengan CheckBox, RadioButton tidak punya sifat toggle, artinya user 53

hanya bisa melakukan aksi centang, tanpa bisa melawan ke kondisi semula. Berikut adalah beberapa atribut RadioButton yang penting: Atribut android:id android:text android:textColor android:checked

Takrif Mendefinisikan ID idiosinkratis berasal RadioButton Bacaan nan akan ditampilkan Corak wacana dengan format #rgb Sekiranya true, maka kondisi tercentang, sebaliknya tidak tercentang

Perhatikan pola penggunaan RadioButton berikut:

Berikut adalah tampilan bermula kode xml di atas:

54

Untuk mengakses RadioButton melalui kode java dan mengambil kondisinya, gunakan fungsi isChecked. Perhatikan hipotetis berikut: RadioButton radioButton = (RadioButton) findViewById(R.id. radioButton1); boolean isChecked = radioButton.isChecked();

6.12. RadioGroup RadioGroup yaitu view lakukan mengedrop bilang RadioButton. Bila sebuah RadioButton di dalam RadioGroup diklik, maka RadioButton yang bukan akan otomatis bukan tercentang. Berikut adalah beberapa atribut RadioButton yang bermanfaat: Atribut android:id android:checkedButton

Mualamat Mendefinisikan ID unik berpangkal RadioGroup ID dari RadioButton nan tercentang

Perhatikan acuan penggunaan RadioGroup berikut:

55

Hasil dari layout di atas adalah sebagaimana pada tampilan di bawah ini:

56

Untuk mengakses RadioGroup melalui kode java dan mengambil nilai yang tercentang gunakan fungsi getCheckedRadioButtonId. Perhatikan eksemplar potongan kode java berikut: RadioGroup radioGroup = (RadioGroup) findViewById(R.id. radioGroup); int selectedRadioButtonId = radioGroup.getCheckedRadioButtonId();

6.13. ProgressBar ProgressBar merupakan view yang berfungsi bagi menampilkan visualisasi kemenangan (progress) berusul sebuah proses. Umumnya proses-proses yang perlu lakukan ditampilkan progres-nya merupakan proses-proses yang membutuhkan periode yang enggak singkat. Misalnya, proses upload/download. Berikut merupakan bilang atribut ProgressBar yang perlu dia ketahui: Atribut android:id android:progress android:max

Keterangan Mendefinisikan ID unik dari ProgressBar Poin progress saat ini Skor maksimum progress

Perhatikan kamil penggunaan ProgressBar di bawah ini:

Layout di atas menghasilkan tampilan sebagai halnya di bawah ini:

57

Buat mengakses ProgressBar melewati kode java dan mengatur biji progress gunakan metode setProgress. Perhatikan cermin berikut: ProgressBar progressBar = (ProgressBar) findViewById(R.id. progressBar); progressBar.setProgress(50);

58

7. Layout

Pada bab sebelumnya sudah dibahas abnormal akan halnya pengertian viewgroup. Sebuah viewgroup bisa n kepunyaan beberapa view tidak sebagai momongan-anaknya. Tujuan utama kenapa beberapa view ditempakan dalam sebuah viewgroup yaitu agar memuluskan dalam kekuasaan komposisi dan penyerasian (alignment) dari view-view tersebut. Teknik pengaturan tersebut disebut layout.

7.1. Atribut Layout Ketika sebuah view diletakkan dalam sebuah viewgroup, maka ada beberapa atribut yang mempengaruhi karakteristik layout mereka, diantaranya: 1. gravity dan layout_gravity Atribut gravity dan layout_gravity merupakan dua atribut yang mengatur penyelarasan (alignment) view kerumahtanggaan sebuah layout. Kedua atribut tersebut hanya berpengaruh bila digunakan privat LinearLayout dan RelativeLayout. Atribut gravity adalah sinkronisasi konten view terhadap batas view. Sedangkan layout_gravity ialah penyelarasan view terhadap parent-nya. Kedua atribut tersebut dapat kamu isi dengan suatu alias gabungan dari kredit berikut: Biji top bottom left right center center_vertical center_horizontal

Keterangan Sejajar atas Sejajar bawah Sejajar kiri Setinggi kanan Sejajar tengah Sejajar vertikal Sejajar mengufuk

Perhatikan pola potongan kode xml berikut:

59

Pratinjau berasal kode xml di atas adalah sebagai berikut:

61

2. layout_weight Atribut layout_weight merupakan pembobotan terhadap pepat atau tangga terbit sebuah view. Atribut tersebut hanya berpengaruh momen parent dari view adalah LinearLayout. Atribut ini akan dibahas selanjutnya lega sub pintu pembahasan LinearLayout.

7.2. Frame Layout Frame layout merupakan viewgroup yang hanya bisa menampilkan suatu view dalam suatu saat. Jika anda menambahkan bilang view ke dalam frame layout maka viewview tersebut akan ubah tindih satu sama lain. Frame layout tidak punya mekanisme dalam untuk mengatak view-view di dalamnya mengikuti satu kebiasaan tertentu. Dalam prakteknya, frame layout banyak digunakan ketika hanya ada satu view sebagai anaknya. Perhatikan contoh kode xml berikut:

62

Pratinjau dari kode xml tersebut adalah seperti kelihatan dalam lembaga di bawah ini:

7.3. LinearLayout LinearLayout merupakan viewgroup yang bisa meletakkan view-view di dalamnya dalam posisi berpangkat. Posisi tumpukan dapat berarah vertikal maupun horizontal. Arah posisi tersebut ditentukan oleh sebuah atribut yaitu android:orientation. Poin semenjak atribut tersebut yakni vertical atau horizontal. Rancangan di bawah mengilustrasikan posisi view anak lega sisi horizontal dan vertikal.

63

View anak berasal sebuah LinearLayout dapat mengandung bobot. Bobot tersebut dapat berarti seberapa lebar atau tinggi view momongan di dalam layout. Bobot tersebut dapat diatur menggunakan atribut android:layout_weight. Semakin raksasa nilai bobot tersebut semakin ki akbar pula pepat ataupun tinggi berpunca view anak memenuhi sempuras ruang dari parent. Perhatikan kode xml berikut

Kode xml di atas mendefinisikan 3 buah button di n domestik sebuah LinearLayout dengan orientasi horizontal. Ketiga button tersebut masing-masing memiliki nilai android:layout_weight sebesar 1, 5 dan 3. Hasil dari kode xml di atas ialah seperti mana pada tulang beragangan di bawah:

64

7.4. RelativeLayout RelativeLayout adalah viewgroup nan memunculkan beberapa view anak asuh yang berlambak di dalamnya dalam posisi relatif. Relatif privat hal ini berjasa relatif terhadap parent maupun nisbi terhadap view nan lain dalam satu parent (sibling). Berikut adalah bilang atribut nan terdahulu untuk dipahami detik bekerja menggunakan RelativeLayout Atribut layout_below layout_above layout_toLeftOf layout_toRightOf layout_alignParentTop layout_alignParentRight layout_alignParentBottom layout_alignParentLeft

Kenyataan Memposisikan view di radiks view dengan ID yang diacu Memposisikan view di atas view dengan ID yang diacu Memposisikan view di kiri view dengan ID yang diacu Memposisikan view di kanan view dengan ID yang diacu Jikalau true, posisikan view sejajar dengan batas atas parent Jika true, posisikan view sejajar dengan sempadan kanan parent Jika true, posisikan view proporsional dengan senggat bawah parent Kalau true, posisikan view setimbang dengan batas kiri parent 65

layout_centerInParent layout_centerHorizontal layout_centerVertical

Kalau true, posisikan view di tengah-tengah parent Kalau true, posisikan view di tengah parent secara mengufuk Jika true, posisikan view di perdua parent secara vertikal

Kode xml di radiks ini menunggangi bilang atribut di atas n domestik sebuah RelativeLayout:

66

Hasil pratinjau pecah kode xml di atas menghasil layout sama dengan puas rancangan di bawah ini:

67

68

8. Dialog Dalam sebuah aplikasi, Dialog banyak digunakan untuk memajukan pesan kepada user. Ibarat pesan bahwa proses download mutakadim selesai. Dengan adanya dialog, permohonan nan anda buat akan lebih user friendly. Di android terserah beberapa jenis dialog nan dapat ia gunakan.

8.1. Toast Toast merupakan sebuah popup sederhana yang dapat digunakan lakukan mengutarakan pesan. Toast biasa dipergunakan lakukan memberi notifikasi kepada user bahwa sebuah proses telah selesai. Misal menghapus item, mengubah kepala karangan, dll sesuai dengan keperluan. Toast akan otomatis hilang sehabis 2 atau 3 detik. Bagi menampilkan Toast, gunakan kode berikut kerumahtanggaan sebuah Activity:

8.2. Snack Bar 8.3. Alert Dialog 8.4. Progress Dialog 8.5. Activity Umpama Dialog

69

9. Menu

9.1. Menu Sebagai Action 9.2. Popup Menu 9.3. Context Menu

70

10. Shared Preferences 10.1. Menyimpan Data 10.2. Mengambil Data 10.3. Membuat Kelas Helper

71

11. SQLite 11.1. SQLiteHelper 11.2. Mengamalkan Query Data 11.3. Membukit Data 11.4. Mengupdate Data 11.5. Menghapus Data

72

12. List View 12.1. Apa itu List View? 12.2. Default Adapter

73

Source: https://pdfcoffee.com/membuat-aplikasi-android-dengan-android-studiopdf-pdf-free.html